PROFIL KRI Rigel, Jadi Harapan agar KRI Nanggala-402 Segera Ketemu, Beda dari Kapal Perang Lainnya

Datangnya KRI Rigel 933 pada Jumat (23/4/2021), menjadi harapan besar bagi tim pencari agar kapal selam KRI Nanggala 402 segera ditemukan. Hal ini disampaikan Kepala Pusat Penerangan (Kapuspen) TNI, Mayjen TNI Achmad Riad. "Perkembangan proses pencarian saat ini kita harapkan salah satu KRI yang mampu memonitor bawah laut."

"KRI Rigel sudah berada dekat hari ini merapat," kata Kapuspen TNI, Mayjen TNI Achmad Riad, dalam konferensi pers di Base Ops Lanud Bandara I Gusti Ngurah Rai Bali, Jumat, dilansir . KRI Rigel 933 merupakan kapal canggih yang dibuat galangan kapal OCE Les Sables d’Olonne, Perancis. Dikutip dari majalah Cakrawala Edisi 426 Tahun 215 milik TNI AL, nama Rigel diambil dari istilah astronomi sebagai bintang kedua yang paling bercahaya di rasi bintang, yakni Orion (Waluku).

Orion berwarna biru keputihan dan memiliki kekuatan cahaya sekitar 117 ribu kali luminositas matahari dengan diameter 74 kali matahari. Dalam bahasa Arab, kata Rigel sering disebut “Rigl awza al Yusra” yang berarti kaki kiri. Kapal yang datang di Indonesia pada pertengahan Mei 2015 ini berjenis Multi Purpose Research Vessel (MPRV).

Memiliki kemampuan dalam melaksanakan survei hidrografi, oseanografi, geofisika, dan perikanan, KRI Rigel 933 berbeda dengan kapal perang pada umumnya. Kapal ini berdimensi panjang 60,10 meter dan lebar 11,5 meter, serta mampu mengangkut total 46 orang. Untuk kepentingan riset hidrografi, KRI Rigel 933 dilengkapi peralatan super lengkap, mulai Single Beam Echosounder KONGSBERG EA600 hingga Multibeam Shallow Water Dual head KONGSBERG EM2040 yang mampu melaksanakan pemetaan perairan dangkal dari 0 hingga 450 meter.

Lalu, untuk kepentingan survei laut dalam, terdapat Multibeam Deep Water KONGSBERG EM302 yang menggunakan gelombang suara pada frekuensi 30 KHz. Alat ini mampu melaksanakan pemetaan bawah laut hingga kedalaman 7.000 meter. KRI Rigel 933 juga dilengkapi alat pencitra dasar laut Side Scan Sonar KONGSBERG 2094.

Sementara, untuk kemampuan di bidang survei oseanografi, KRI Rigel 933 dilengkapi CTD Profil RESON yang dipadu Nansen Bottle (Rosset 12×8 liter sampel air). Alat ini berfungsi sebagai pengukur karakteristik air laut, seperti suhu, salinitas tekanan, kedalaman, dan densitas air laut. Alat ini juga mempunyai sensor dalam mengukur parameter fisik air laut dan dapat digunakan hingga kedalaman 6.000 meter.

Kemudian, dalam riset geofisik untuk kepentingan riset dasar laut, KRI Rigel 933 dilengkapi peralatan Sub Bottom Profile SES 2000 yang mampu mencitrakan badan sedimen dasar laut. Kapal ini juga dilengkapi peralatan untuk pengambilan contoh sedimen berupa gravity Corer OSIL (3 M) dan Grab Sampler Petite Ponar Grab untuk sedimen permukaan. KRI Rigel 933 juga dilengkapi pendeteksi kemagnetan Magnetometer SEASPY guna memetakan sifat kemagnetan bumi serta mampu menginvestigasi anomali kemagnetan suatu area survei dalam skala detail.

Peralatan canggih lainnya adalah kapal ini dilengkapi peralatan Autonomous Underwater Vehicle (AUV) dari KONGSBERG HUGIN 1000, yang berfungsi melaksanakan pencitraan bawah laut sampai kedalaman 1.000 meter. Alat ini menjadi andalan dalam memindai bentang alam laut mengandalkan sonar sisinya. AUV yang merupakan alat buatan Kongsberg, Norwegia ini bisa beroperasi secara mandiri (otonom) berbasis data komputer yang telah diinput dan data keluaran hasil kerjanya bisa dipancarkan seketika waktu.

AUV mampu membedakan lapisan demi lapisan air laut di kedalaman, hingga mengenali perbedaan salinitas dan pergerakan arus air. Juga bisa membedakan apakah obyek yang dijumpai itu metal, bahan organik, dan sebagainya. Selain itu, KRI Rigel 933 juga dilengkapi Remotely Operated Vehicle (ROV) dari OCEAN MODUL V8 buatan ECA Robotics, Perancis.

Peralatan survei robot bawah air ini dapat berfungsi sebagai survei geofisika, pipa bawah laut. ROV dilengkapi sebuah lengan dengan lima fungsi gerakan, layaknya tangan manusia, sehingga dapat mengambil obyek di dasar laut. Robot bawah air ini dilengkapi dua buah kamera bawah air dan satu buah kamera tiga dimensi.

ROV mampu mengambil contoh material dasar laut sebagai bahan penelitian, dengan kemampuan sampai dengan kedalaman 1.000 meter. Dilansir KompasTV , KRI Rigel 933 sebelumnya sukses menemukan titik lokasi jatuhnya pesawat dan dua sinyal black box Sriwijaya SJ 182. Tim pencarian kapal selam KRI Nanggala 402 yang hilang kontak sejak Rabu (21/4/2021) dini hari, berlomba dengan waktu.

Kepala Staf Angkatan Laut (KSAL), Laksamana TNI Yudo Margono, berharap KRI Nanggala 402 bisa ditemukan sebelum Sabtu (24/4/2021) dini hari. Pasalnya, kapasitas oksigen yang ada dalam kapal selam buatan Jerman ini hanya bisa bertahan selama tiga hari. Blackout itu mampu 72 jam, sekitar 3 hari. Jadi bisa sampai Sabtu jam 03.00 WIB."

"Sehingga cadangan oksigen masih ada," terang Yudo dalam konferensi pers, Kamis (22/4/2021), dilansir . "Mudah mudahan ini dapat segera ditemukan sehingga kondisi oksigen masih ada," imbuhnya, dilansir . Berdasarkan hal tersebut, oksigen KRI Nanggala 402 diperkirakan hanya tersisa delapan jam hingga Sabtu pukul 03.00 WIB, terhitung sejak Jumat pukul 18.36 WIB.

Hingga Jumat (23/4/2021), TNI telah mengerahkan 21 KRI untuk mempercepat proses pencarian KRI Nanggala 402. "KRI yang dikerahkan dalam proses pencarian sekarang sebanyak 21, 21 itu termasuk KRI Aluguro 405 yang juga kapal selam," kata Kapuspen TNI, Mayjen TNI Achmad Riad, dalam konferensi pers, Jumat, dilansir . Dari pihak kepolisian, sebanyak empat kapal telah dikerahkan, yakni Kapal Jelantik, Kapal Enggang, Kapal Barantang, dan Kapal Balang.

Diketahui, KRI Nanggala 402 menghilang tepat 46 menit setelah izin menyelam. Kapal selam ini hilang kontak saat latihan menembak rudal D802 dan torpedo.

Related Posts

Leave a Reply

Your email address will not be published.